Memilih "Ubat" Yang Sesuai

“Afyan, awak masih dengan takaful?”, tanya seorang rakan selepas tamat satu program. Saya jarang-jarang sekali bertemunya.

“Ya,” jawab saya ringkas.

“Saya ingin mengambil takaful untuk anak saya yang baru lahir”, katanya.

“Oh, awak sudah dapat anak? Tahniah!” kata saya sambil menghulurkan tangan kepadanya, dan tersenyum.

Tersenyum kerana Allah mengurniakannya cahaya mata.

Tersenyum kerana Allah menggerakkan hatinya untuk menyertai takaful.

Tersenyum kerana Allah membuka pintu rezeki-Nya kepada saya apabila Dia menggerakkan hati kawan saya untuk memilih saya untuk mengambil polisi takaful.

“Awak ingin mengambil takaful untuk anak awak?”, tanya saya untuk mendapat kepastian.

“Ya, takaful pendidikan”, katanya penuh yakin.

“Awak sendiri sudah memiliki polisi takaful?”, tanya saya lagak seorang doktor yang menganalisis pesakitnya terlebih dahulu sebelum memberikan “ubat” yang sesuai.

“Errr… belum lagi.”, jawabnya.

“Jika begitu, awak perlu mengambil polisi takaful untuk diri awak terlebih dahulu sebelum perkara yang sama dilakukan ke atas anak awak”, kata saya, mencadangkan “ubat” yang sesuai kepadanya.

“Kenapa perlu begitu? Saya ingin mengambil polisi takaful pendidikan untuk anak saya untuk menjamin simpanannya ke universiti sekiranya berlaku musibah ke atas saya”, katanya menolak “ubat” yang saya cadangkan.

Daripada kata-katanya, saya mengagak dia memiliki sedikit sebanyak pengetahuan tentang takaful pendidikan sebelum mendatangi saya.

Read moreMemilih "Ubat" Yang Sesuai

Berapa Nilai Harta Pusaka Anda?

“Berapakah jumlah perlindungan yang perlu saya ambil?” tanya seorang prospek kepada saya.

“Sekurang-kurangnya lapan kali ganda gaji tahunan encik ”, kata saya.

“Mmmm…. Kalau begitu maknanya saya perlu ambil perlindungan sebanyak RM 500 ribu lah?”, tanyanya sambil membuat kira-kira.

“Nampaknya begitulah”, kata saya sambil membahagikan jumlah 500 ribu tersebut dengan 8 dan dibahagi dengan 12 untuk mendapat tahu anggaran pendapatannya sebulan.

Jumlah 8 kali ganda ini adalah jumlah minimum untuk menghadapi situasi paling buruk di dalam kehidupan, iaitu kematian.

Kenapa 8 kali ganda?

Read moreBerapa Nilai Harta Pusaka Anda?

Jangan Gunakan Kapak Untuk Memotong Sayur!

“Takaful untuk perlindungan, bukan untuk simpanan”, kata saya,

“Eh ….”, berkerut-kerut dahinya, seolah-olah keliru.

“Betul, jangan jadikan takaful sebagai alat simpanan. Nanti diri sendiri yang susah”, jelas saya.

“Saya tidak faham maksud awak. Beberapa hari lepas ada ejen takaful yang bercerita kepada tentang takaful sebagai alat untuk simpanan”, balasnya pula.

“Betul”, sengaja saya jawab begitu.

“Eh, tadi awak kata bukan. Sekarang awak kata betul pula?”, dia semakin keliru.

Saya hanya tersenyum dan menyambung perbicaraan…

“Baiklah, awak pernah menggunakan pisau dan kapak?” tanya saya.

“Aduh, apa pula ni…..?”, dia ternyata semakin keliru apabila isu takaful sebagai simpanan dikaitkan dengan pisau dan kapak….

Read moreJangan Gunakan Kapak Untuk Memotong Sayur!

Remake: Ibu Mertuaku

Pernah ditayangkan disiarkan dahulu. Ditayang Disiar kembali dengan beberapa penambahbaikan.

“Kassim Selamat???? Siapa Kassim Selamat??”jerkah Nyonya Mansor.

Sabariah teresak-esak.

“Siapa Kassim Selamat? Lawyer? Majistret?” jerkahnya lagi apabila melihat anak perempuan tunggalnya hanya menangis.

Ejen takaful,” jawab Sabariah di dalam sendunya.

“Apa???? Ejen takaful ??!!!!”terperanjat besar Nyonya Mansor.

“Pantang nenek moyang aku berkahwin dengan ajen takaful!” jerit Nyonya Mansor kepada Sabariah.

“Tapi mak…!¦” Sabariah merintih.

“Tak ada tapi-tapi. Sekarang kau pilih, sama ada kau kahwin dengan lelaki yang aku suka atau Kassim Selamat” Nyonya Mansor memberi kata dua.

Tanpa menjawab, Sabariah memeluk gambar potret Kassim Selamat yang birainya telah retak dihempas oleh ibunya.

Fahamlah Nyonya Mansor akan jawapan yang diberikan oleh Sabariah.

Lantas Nyonya Mansor memanggil pemandunya, “lekas kau bawa Kassim Selamat kepada aku sekarang juga”.

Read moreRemake: Ibu Mertuaku